Sunda

Dongeng Fabel Sasakala “Kuya Ngagandong Imahna” Dijaman baheula, kapungkur mah imah-imah kuya téh aya di sisi-sisi muara. Saban poé kuya gawéna ngan ukur ngahuma (berladang). Kuya getol pisan kana ngahumana téh, indit isuk balik magrib. Hiji mangsa basa manéhna keur di huma, aya hujan angin anu gedé kacidaan. Tatangkalan loba anu rarubuh, kitu deui jeung imah sakadang kuya milu hiber katiup angin, Brus wéh.. Lép kalem, ragag ka leuwi. Sakadang kuya atuh sedih kapisan, barang balik imahna geus teu aya. Isukna, kuya nyieun deui hiji imah anu tohaga (bangunan ageung jeung kuat) supaya ulah kabawa angin deui. Hiji poé, kuya balik ti huma tuluy masak keur dahar soré. Sabot masak manéhna ka cai hela, keur di cai manéhna nempo haseup ngebul dina suhunan imahna. Kuya gancang mareman, tapi geus teu kaburu. Tungtungna mah kuya téh hing baé ceurik bari nempo imahna anu béak ka beuleum. Teu lila, keur kitu ujug-ujug jol baé sakadang monyét kolot anu geus loba huisan. Éta monyét téh ngomong ka kuya. “Tong diceurikan sakadang kuya, nyieun deui baé imah mah!” “Lain mantak sakali ieu baé sakadang monyét, harita gé kitu baé aya hujan angin gedé, imah kuring ruksak keur ditinggakeun ka huma. Kudu kumaha atuh akalna supaya hayang boga imah anu awét téh?” “Gampang atuh kuya, ngarah imah hayang ulah cilaka mah babawa baé ulah di tinggakeun. Pék ayena mah, manéh nyieun deui imah anu alus jeung kuat. Engké lamun geus anggeus, ku urang pasangkeun ka tonggong manéh, jieun pantona sakira asup kana sirah baé supaya gampang ngasupkeun sirahna ka jero.” Éta omongan monyét téh di turutkeun ku kuya, tuluy manéhna nyieun deui imah anu alus jeung kuat, nu gedéna ngukur kana awak, panto di harepna ukur bisa longgor sirah paranti kaluar asupna baé. Saengges imahna jadi, prok baé dipasangkeun kana tonggongna, ari sakadang monyét anu memenerkeun nana. Tah ti harita mah imah sakadang kuya téh sok di babawa baé di gagandong.

Indonesia

Dongeng Fabel Sasakala "Kuya Memegang Rumahnya" Dulu, rumah penyu saya berada di sisi muara. Tiap hari penyu hanya bekerja ngahuma (bertani). Kuya sangat tertarik pada pemanasan, pergi pagi hari kembali di malam hari. Suatu musim dingin ketika dia berada di gurun, terjadi hujan lebat. Banyak pohon yang tumbang, begitu lagi dengan rumahnya terkadang penyu ikut terbang tertiup angin, Brus tahu .. Tiarap, tiarap. Terkadang kura-kura saya sedih pada awalnya, barang-barang di belakang rumahnya hilang. Keesokan harinya penyu membangun kembali rumah tohaga (bangunan yang besar dan kokoh) agar tidak terbawa angin. Suatu hari, penyu kembali dari huma dan kemudian dimasak untuk makan siang. Ketika dia memasaknya menjadi air hela, berada di dalam air dia melihat asap bertiup di rumahnya. Kuya dengan cepat menjadi tenang, tapi belum bisa kabur. Akhirnya kura-kura saya enggak dia menangis sambil melihat rumahnya yang kelelahan untuk menyelam. Tak lama, misalnya, dia tiba-tiba mengolok-olok induk kera yang punya banyak huisan. Monyet itu sedang berbicara dengan kura-kura. "Jangan kadang mencuri kura-kura, jadikan rumahku lagi!" “Shock lain sekali orang ini kadang kera, lalu nanti ketemu ada ada hujan lebat, rumah saya rusak sampai ditinggal huma.Bagaimana saya tahu jika saya ingin memiliki rumah yang tahan lama? ” “Mudah bagiku untuk menyiksa, jadi rumah ingin menghindari melukaiku dan membawanya pergi. Pak saya saat ini, Anda membangun kembali rumah yang bagus dan kuat. Nanti, jika sudah, dengan memasangkannya ke belakang yang Anda lihat, buatlah pintu yang akan memasuki kepala orang tersebut sehingga mudah untuk memasukkan kepalanya ke dalam. " Perbincangan monyet diikuti oleh kura-kura, kemudian ia membangun rumah yang baik dan kuat, yang ukurannya seukuran tubuh, pintu di depan hanya dapat melonggarkan kepala perangkat keluar dari orang tersebut. Setelah rumah selesai dibangun, prok dipasang di punggung, dan terkadang monyet mengarahkan nana. Jadi sejak saat itu, rumah saya terkadang penyu selalu di bawa orang yang membawa kail.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)