Sunda

Bharata Narada Sanghyang Caturkaneka nyaéta baraya Sanghyang Tunggal sarta miboga putra anu ngaranna Sanghyang Kanekaputra. Sanghyang Kaneka putra miboga loba kaleuwihan diantara réncang-réncang sebayanya. Manéhna pohara pandai, ulet sarta miboga control emosi anu pohara alus, ku kituna sagala pasualan anu disanghareupanana sok bisa dipungkas kalayan alus sarta sirah tiis. Sipatna anu sok kabetot pikeun diajar sarta memperdalam naon anu geus dipibogana, ngajadikeun dirina Sanghyang anu cukup berilmu sarta rancagé dina ngajalanan kahirupan, pondok kecap dirina miboga pangabisa anu satingkat kalayan para resi sarta menterjemahkan kahirupan ieu.     Hiji sabot bapana ngawariskeun pakarang sakti anu ngaranna Lingga Manik, kalayan diwariskeunna pakarang kasebut geus barang tangtu nyieun dirina beuki disegani ku saha ogé. Ngan waé kaayaan kawas éta henteu nyieun Sanghyang Kanekaputra sugema, komo dirina pohara terobsesi miboga pangabisa anu ngaleuwihan saha ogé. Alatan ngabogaan kahayang pikeun ngaleuwihan pangabisa para déwa kabéhanana, mangka manéhna indit bertapa ditengah lautan kalayan menggenggam Lingga Manik pikeun nyampurnakeun pangabisana

Indonesia

Bharata Narada Sanghyang Caturkaneka adalah saudara lelaki Sanghyang Tunggal dan memiliki seorang putra bernama Sanghyang Kanekaputra. Sanghyang Kaneka putra memiliki banyak keunggulan di antara teman-temannya. Dia sangat cerdas, ulet dan memiliki kontrol emosi yang sangat baik, sehingga masalah apa pun yang dia hadapi selalu dapat diselesaikan dengan kepala yang baik dan dingin. Mereka selalu tertarik untuk mempelajari dan memperdalam apa yang sudah mereka miliki, menjadikannya Sanghyang yang cukup berpengetahuan dan terencana dalam perjalanan kehidupan, singkatnya kata-katanya memiliki kemampuan untuk menyejajarkan dengan tanda terima dan menerjemahkan kehidupan ini. Suatu ketika ayahnya mewarisi senjata ajaib bernama Lingga Manik, dengan warisan senjata memiliki hal-hal tertentu untuk membuatnya lebih dihormati oleh siapa pun juga. Hanya situasi seperti itu yang tidak membuat Sanghyang Kanekaputra puas, dan bahkan ia sangat terobsesi dengan kemampuan untuk melampaui siapa pun juga. Karena keinginannya untuk melampaui kemampuan semua dewa, ia pergi ke pertapaan di tengah lautan memegang Lingga Manik untuk menyempurnakan kemampuannya

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)